Sans-serif

Aa

Serif

Aa

Font size

+ -

Line height

+ -
Light
Dark
Sepia

Panca

Shamrizan

Oleh Shamrizan | 11 Januari 2020

Suria

Di saat suria menyinar

Di setiap hening dan fajar

Saat itu aku membuka mata

Atau aku menutupnya

Maka

Hari demi hari

Malam berganti siang

Pejam dan celik menjadi tanda

Esok aku bangun lagi

Pena

Jadi aku angkat

Mata pena

Aku cucuk ke lengan

Dan aku karang segala ayat

Segala kata

Dengan dakwat berwarna merah

Aku luah segalanya yang

Aku pendamkan

Dalam kata-kata pujangga

Bintang

Pernah aku bermimpi

Apa aku boleh menjadi bintang?

Kalau aku jadi bintang

Apa aku akan diterima?

Disuka?

Dirai?

Apa aku akan dirindui di waktu siang

Buat mereka ternanti malam?

Shamrizan
Kalam

Jadi aku bukukan

Setiap pujangga

Bait perasaan dan runtun

Saat aku menemui

Diri aku yang sebenar

Saat aku menemui

Apa maksudnya menjadi diri ini

Saat aku menemui

Badan ini cuma jasad

Saat aku menemui

Hati ini punya hasrat

Yang mungkin tidak

Sama dengan hasrat tabii

Wulan

Wulan aku rindu

Aku rindu diri aku

Aku rindu diri aku

Aku rindu diri aku

Wulan aku rindu

Aku rindu dia

Dia, ya dia

Dia yang aku tak akan pernah

Miliki tapi akan ku tetap sayang

Wulan aku benci

Aku benci diri aku

Aku benci diri aku

Aku benci diri aku

Kerana menyukai dia

Jadi aku tinggalkan

Kerana Wulan

Wulan aku sayang

Aku sayang diri aku

Aku sayang diri aku

Aku sayang diri aku

 ~~~

Shamrizan, seorang pelukis dan pemuitis bebas. Pembikin cerita pada karyanya, berselit pujangga-pujangga picisan. Karya beliau boleh dilawati di akaun Instagram @shamrizan.

Leave a Reply